Headlines News :
Home » » Truk Besar Dilarang Nyeberang

Truk Besar Dilarang Nyeberang

Written By Mediaatas on Sabtu, 07 Juli 2012 | 09.25

 
PULOMERAK - Kementerian Perhubungan beren­ca­na melarang bagi truk-truk pembawa alat berat seperti buldoser, exsavator, trak­tor, loader masuk Pelabuhan Merak. Lang­kah ini dilakukan guna meminimali­sasi antrean truk me­nuju pelabuhan tersebut. “Kemenhub kini tengah mengodok peraturan untuk me­ngatasi antrean di Merak. Salah sa­tunya  memberlakukan larangan truk pembawa alat-alat berat,” kata Ke­pala Kantor Otoritas Pelabuhan Pe­nye­berangan Kementerian Perhubungan Endi Pra­setyo selepas me­ngikuti rapat koordinasi ‘Per­siapan Mudik Leba­ran 2012’ di kantor Adpel Kelas I Banten, kemarin.

Rapat tersebut diikuti perwakilan PT Angkutan Sungai Danau dan Penyebe­ra­ngan (ASDP) Indonesia Ferry Cabang Merak, Adpel Kelas I Banten, dan Ga­bungan Pengusaha Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (Gapasdap) Ca­bang Merak.

Menurutnya, langkah ini merupakan hasil evaluasi yang dilakukan Ke­menhub terkait antren truk di Merak. Dikatakan, truk pe­ng­ang­kut alat be­rat menjadi salah satu penyebab terjadi antrean karena to­nase dan dimensinya kerap menyu­litkan saat bongkar muat. “Truk pe­ngangkut alat berat sulit masuk kapal se­hingga memperlambat bongkar muat,” katanya. “Truk tersebut melalui Me­rak per harinya di atas 1.000 unit. Kalau truk ini tidak melalui Merak diperkirakan bisa mengurangi antrean,” tambahnya.

Rencananya, penyeberangan truk-truk besar ini akan dialihkan ke Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara. Sebab, kapal-kapal di pelabuhan tersebut kapasitasnya mencukupi. “Kalau di Merak tidak semua kapal bisa mengangkut truk pembawa alat berat,” ungkapnya.

Sementara Kepala PT Jembatan Laut (Jemla) Ferry Cabang Merak Soebagyo setuju dengan adanya larangan ini. “Tidak semua kapal di lintasan Merak-Bakauheni yang bisa mengangkut truk pembawa alat berat. Makanya larangan ini harus segera diberlakukan,” katanya.

ANTREAN MERAK
Pada bagian lain, antrean di Merak kemarin hingga pukul 16.00 WIB mencapai KM 90 Jalan Tol Jakarta-Merak atau 15 kilometer dari pintu masuk pelabuhan. Panjangnya antrean membuat pengelola Tol Jakarta-Merak terpaksa mengeluarkan kendaraan pribadi, truk industri, bus yang menuju Merak melalui Pintu Tol Cilegon Timur. Kondisi ini berdampak terjadinya kepadatan di jalur protokol Kota Cilegon.

Antrean truk juga tampak di jalur Cikuasa Atas sepanjang empat kilometer. Jalur ini menjadi kantong parkir truk yang akan menyeberang ke Sumatera.

Berdasarkan catatan PT ASDP Indonesia Ferry Cabang Merak,  dari 37 unit kapal yang berada di lintasan Merak-Bakauheni, hanya 21 kapal beroperasi, sisanya tidak beroperasi karena melakukan perawatan (engker), perbaikan (docking) dan rusak.

Kasie organisasi Gapasdap Cabang Merak Alexander Simanungkalit berjanji hari Minggu (8/7) kapal yang beroperasi bisa maksimal yakni 30 unit. “Dua kapal sore ini akan beroperasi. Mudah-mudahan pada Minggu (8/7), 30 kapal bisa dioperasikan,” katanya seraya mengatakan, beberapa kapal sudah tahap akhir melakukan perawatan sehingga dalam dua hari ke depan bisa dioperasikan.

Sementara Kepala Adpel Kelas I Banten Baptis Soegiharto meminta Gapasdap  mempercepat jadwal perawatan kapal. “Kita sudah mengirim surat terkait percepatan perawatan tersebut,” katanya.
Share this article :

0 komentar:

Anda Pengunjung Ke

Arsip Berita

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. NTMC KORLANTAS POLRI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger